Makna bahagia sebenar

Kata-kata pujangga memberitahu “kita selalu melihat pelangi yang indah itu ada di atas kepala orang lain, tetapi kita tidak sedar bahawa sebenarnya pelangi itu juga berada di atas kepala kita”.

Sebenarnya inilah yang sedang berlaku hari ini. Ramai antara kita melihat orang lain itu lebih bahagia dari dirinya. Sedangkan mereka tidak tahu apakah sebenarnya yang menimpa orang tersebut.

Orang miskin melihat orang kaya itu bahagia. Hatinya akan berkata-kata, Waah! bestlah jika menjadi orang kaya; boleh beli kereta besar, rumah besar dan beli macam-macam. Sebaliknya orang kaya pulak melihat orang miskin sebagai bahagia. Mereka merasakan bestnya orang miskin, tidak berserabut dengan urusan-urusan temujanji, banyak masa dan sebagainya. Jadi, masing-masing merasakan orang lain lebih bahagia.

Sebenarnya untuk bahagia, kita perlu lihat pada kelebihan diri dan jangan fokus pada kekurangan diri.

Di dunia ini Terdapat 2 golongan manusia. Golongan yang pertama adalah melihat bahagia datang dari luar ke dalam. Iaitu keupayaan memiliki harta, pangkat, kuasa dan sebagainya. Golongan yang kedua pulak melihat bahagia dari dalam ke luar. Iaitu mereka memandang hati dan perasaan berkait rapat dengan kebahagiaan, bukannya material. Jadi anda mahu menjadi golongan yang mana?

Sebenarnya harta bukanlah pembawa kebahagiaan. Metaforanya begini, apabila anda perahkan air limau (Umpama ujian hidup) di tangan yang sihat, tentu anda tidak akan merasa apa-apa. Malahan tangan anda serap lagi khasiatnya Namun, apabila diperahkan air limau ke tangan yang terluka, pedihnya akan terasa. Bukan masalah air limau yang diperah itu, tetapi lebih kepada luka yang ada di tangan tersebut. Jika diibaratkan tangan itu hati, anda akan merasa tenang walau apa pun ujian yang mendatang berbanding hati yang memang sedia terluka. Oleh itu, betapa pentingnya kita menguatkan/menjaga hati untuk menepis sebarang ujian yang mendatang. Berbanding jika kita hanya mementingkan harta bertimbun, namun mempunyai hati yang kosong. Banyak contoh-contoh orang kaya dan terkenal yang mati sia-sia kerana jiwa mereka kosong.

Realitinya kita tidak mampu untuk menjaga hati semua orang untuk bahagia. Namun kita jagalah apa yang diperintah oleh Allah swt, Insya Allah Allah akan menjaga kita. Contohnya jangan membuat atau meninggalkan sesuatu perkara itu kerana orang. Ia akan bertukar menjadi syirik.

Semasa urusan mencari rezeki kita perlu jaga dua perkara ini. pertama, Ikhlas kerana Allah semata-mata. Kedua, ‘Iktiba bermaksud ikut jalan yg ditunjukkan rasulullah saw. Ini kerana tujuan utama hidup kita ialah ibadah kepada Allah. Bukannya harta semata-mata kerana harta adalah satu keperluan untuk mencapai tujuan utama hidup kita iaitu mencari keredhaan Allah. Harta yang digunakan untuk beribadah sahaja yang akan kekal bersama kita di akhirat nanti.

Paling penting capailah ‘Syurga yang disegerakan didunia’ melalui ‘hati yang sejahtera’ (Qalbun Saalim). Bagaimana untuk mencapai ketenangan hati? berikut adalah caranya:

Cara menenangkan hati:

1. Bawa hati ingat Allah

2. Baca dan fahami Al-quran

3. Berkumpul dengan orang soleh

4. Puasa sunat

5. Banyakkan hadir majlis ilmu. “ilmu jalan menuju iman dan iman itu jalan mencapai aman”

 

 

Kata-kata hati dan kaitannya dengan tindakan

Kata-kata menerbitkan suara hati yang menjadi sumber psikologi. Maka dari situ terbentuklah kebiasaan, karakter dan keyakinan diri. Secara umumnya, kata-kata hati akan dibayangkan didalam minda sebagai imej. Dan seterusnya terhasillah perlakuan kita sebagaimana imej yang digambarkan dalam minda.

Bagaimana proses ini berlaku? Otak manusia mempunyai organ sebesar jari yang berfungsi sebagai antena yang diberi nama Reticular Cortex (RC). RC ini pulak mempunyai Reticular Activating System (RAS). Kejadian penyampaian kata-kata hati , imej dan tindakan ini sangat unik.

Pertama sekali bahagian shodr(pancaindera/hati luar) akan menghantar isyarat kepada RC yang mengaktifkan RAS. Apabila RAS menerima isyarat positif, maka RAS akan memancarkan gelombang positif. Gelombang positif ini diterima dan dipercayai oleh Qalb.Ini semua berlaku didalam keadaan minda sedar. Seterusnya hati pulak mencetuskan perasaan-perasaan positif seperti bahagia, tenang, percaya dan yakin. Ini berlaku dalam minda separa sedar didalam fuad (roh).

Akhir sekali, satu tindakan yang positif akan berlaku sebagaimana yang ada dalam fuad. “Kata-kata adalah satu tindakan yang kita lakukan bagi memahamkan qalbu bagi mengakhlakkan fuad” – Master Dr. Mir Hazil Azran Ramli.

Asmak Grand Award 2019

Alhamdulillah.

Selesai menghadiri majlis Anugerah Asmak Grand Award 2019. Seronoknya berjumpa dengan semua pengedar seluruh negara. Tahun ini lebih bermakna kerana 2 orang dari tim kak norah jugak layak menerima Anugerah Penghargaan. Tahniah buat Elsa Hellary dan Marzuwani Mokhtar. Insya Allah semoga lebih ramai lagi wakil team #TimFarrahCare berkelayakan di tahun hadapan. Aamin.

Terima kasih kepada semua team yang sentiasa support kak norah. Luv uolss. “Sentiasa bina target, bina strategi, usaha lebih dan doa” Insya Allah berjaya.

Terima kasih jugak buat suami dan anak-anak tercinta yang sentiasa berdoa, membantu dan menyokong usaha kak norah. Serta rakan-rakan dan saudara mara yang jauh dan dekat. Terima kasih buat syarikat Asmak yang tidak jemu-jemu menghargai usaha para pengedarnya. Terutama puan CEO Nor Fazilah Abd Mohd dan suami. Semoga syarikat terus maju dalam membimbing lebih ramai lagi usahawan melayu bumiputera yang berjaya.

Akhir sekali, tidak dilupakan buat semua pengguna-Pengguna setia produk Asmak. Terima kasih kerana terus menyokong produk asmak.

We Are Family.

Norah Tuah Fanpage

#NorahLeaderAsmak #TimFarrahCare #OneTeamOneDream

Bagaimana Hati & Minda memprogram diri anda

Tahukah anda selama ini Hati dan Minda mempunyai pakatan sulit terhadap kehidupan kita. Ya, itulah sebenarnya yang berlaku. Hidup kita sentiasa diprogramkan oleh hati dan minda yang berhubung.

Minda terdiri dari dua jenis. Minda sedar dan minda separa sedar. Minda sedar adalah segala perkara yang diketahui dari pemikiran dan pancaindera diri. Sebaliknya minda separa sedar adalah perkara yang kita yakin dan percaya yang akan membentuk satu sistem kepercayaan. Biasanya ianya adalah hasil dari minda yang merekod pengalaman seseorang.

Didapati 12 peratus kehidupan kita biasanya dikawal oleh minda sedar. Manakala 88 peratus lagi dari minda separa sedar. Wah, rupanya selama ini kehidupan kita banyak dipengaruhi oleh minda separa sedar. Maka berhati-hatilah dengan apa-apa perkara yang anda yakini dan percayai.

Masihkah anda ingat artikel sebelum ini mengenai 3 komponen hati? iaitu Shodr, Qalbu dan Fuad. Bagaimanakah ketiga-tiganya bekerjasama dengan minda? mari kita lihat satu persatu.

Shodr akan berhubung dengan minda sedar. Contohnya semasa anda membaca ayat-ayat dalam sebuah buku, anda akan fahami maksudnya, dari pemahaman itu ia bertukar menjadi pengetahuan. Pengetahuan tersebut memberi kesan serta membangkitkan perasaan kesedaran dalam diri . Perasaan tersebut mengeluarkan gelombang tenaga yang membawa kita untuk bertindak. Proses itu semua berlaku di bahagian Qalb dan dihantar ke minda separa sedar. Hasilnya, pengetahuan tersebut lama-kelamaan menjadi satu keyakinan dan kepercayaan yang disimpan di minda separa sedar. Pada masa ini, minda separa sedar berhubung secara terus dengan fuad iaitu hati paling dalam yang menempatkan roh kita.

Oleh itu sentiasalah menapis apa sahaja maklumat yang bakal anda terima. sentiasa wujudkan getaran perasaan yang positif kerana getaran perasaan yang positif akan menarik benda yang positif di sekeliling kita. Begitulah sebaliknya.

Seperkara yang anda perlu tahu mengenai minda adalah aktiviti minda tidak boleh dikawal secara langsung oleh minda. Namun anda boleh programkan ia secara sedar dan sengaja melalui beberapa latihan.

 

Rahsia hati yang perlu anda tahu.

“Ketahuilah, sesungguhnya dalam tubuh badan ada segumpal daging. Apabila ia baik, maka baiklah seluruh badannya dan sekiranya buruk, maka buruklah keseluruhannya. Ketahuilah ia adalah hati” – Hadith ini direkodkan oleh Al-Bukhari dan Muslim.

Apabila membicarakan ilmu hati, sebenarnya ia terlalu luas. Hati biasanya dikaitkan dengan perasaan/emosi. Bermacam-macam perasaan yang boleh dirasai oleh hati seperti gembira, bahagia, sedih, sakit hati dan sebagainya.

Namun adakah anda jelas, bagaimana tercetusnya perasaan-perasaan tersebut. Oleh itu disini kita akan bincangkan satu persatu. Sebenarnya terdapat 3 komponen utama yang menggerakkan hati tersebut.

1. Shodr( Hati Terluar)

Shodr biasanya berkait rapat dengan pancaindera manusia dan ia berkait rapat dengan minda sedar. Minda sedar ini biasanya boleh dikawal. Oleh itu, syaitan suka mempengaruhi manusia di bahagian tersebut. Contohnya apabila anda hendak mendirikan solat subuh. Anda boleh membuat keputusan hendak bangun solat atau sebaliknya. Jika malas bangun solat, maknanya syaitan sudah berjaya mempengaruhi anda. Nauzubillahminzalik.

2. Qalb(Hati)

Qalb merupakan perantara pintu masuk sesuatu dari Shodr dan Fuad (Roh) atau sebaliknya. Ia akan mencetuskan perasaan atau intuisi (gerak hati). Contohnya apabila anda bangun dan solat subuh awal waktu, anda akan rasa tenang, bahagia, lebih positif dan bersyukur.

Kita digalakkan untuk terus melatih hati dengan perkara positif supaya dapat membentuk tabiat, karakter dan gaya berfikir yang positif jugak. Oleh itu, layankanlah hati anda lebih dari buah hati anda.

Di samping itu, hati bersifat berbolak balik. Maka programkanlah hati anda agar sentiasa berada di jalan Allah swt yang betul. Amalkan solat taubat dan beristighfar. Letakkan kepercayaan bahawa Allah swt itu maha pengampun.

3. Fuad(Roh)

Roh adalah hati terdalam anda atau dipanggil sebagai lubb (inti dan kefahaman batin). Ianya satu bahagian yang suci dan bersih. Anda akan menyedari kehadiran Allah swt dalam diri. Syaitan sukar masuk ke ruangan ini.

Apabila seseorang itu bersifat positif, maka kebaikannya semakin mantap. Jika bersifat negatif, makan kebaikkannya itu jarang digunakan dan ia lebih banyak menggunakan Shodr.

Masih ingatkah tadi perasaan yang anda rasai semasa solat subuh. Sesungguhnya perasaan tenang, bahagia, lebih positif dan bersyukur itu adalah dari roh. Ianya adalah perasaan yang menjadi fitrah semulajadi manusia.

Namun sesekali Allah swt akan beri ujian sejauh mana keimanan kita. Maka terimalah ujian tersebut dengan penuh kesyukuran dan sentiasa mengharapkan keredhaannya.

Begitulah keajaiban sifat hati anda. Jagailah ia sebaik mungkin sebelum jasad menjadi roh. Semoga roh didalam keadaan yang tenang apabila dijemput Allah swt suatu hari nanti.